Sabtu, 12 April 2014

Suzuki VanVan 125, referensi modif Thunder



Tracker, lebih simpel namun layak daily use
Nampaknya, selain bermain dengan deretan moge, pabrikan Suzuki di Thailand juga mengandalkan Suzuki VanVan 125 sebagai pacuan yang kiranya bisa mendongkrak penjualan.
Apalagi, menurut Avttaporn Boonprapai, penjualan VanVan sangat laris. “Kloter pertama yang kami datangkan dari Suzuki Jepang, kini sudah habis terjual. Baru datang pun, tak lama habis. Kami sudah order lagi, tetapi hingga sekarang belum dikirim juga,” ungkap pria yang menjabat Chief Technical Engineering Thai Suzuki Motor Co., Ltd ini.
Jadi, enggak salah kalau Suzuki pun memajang tiga VanVan dengan tema kustom kulture beraliran retro klasik di booth mereka di ajang Bangkok International Motor Show (BIMS) 2014 ini. Ya, tiga varian ini pun mengusung tema berbeda.
Yang pertama, VanVan hitam doft dengan tema Black Japan hasil karya rumah modif Likit Racing. Lalu, ada juga VanVan biru doft kreasi S.R.Y Shop yang mengusung tema Tracker. Terakhir, VanVan hitam glossy yang menjunjung livery atau tema Rockstar Suzuki Energy Team.
Rockstar Energy Suzuki Team. Gaya supermoto tapi bobber
Lewat tiga modif ini, setidaknya penyuka VanVan bisa menentukan tema modif seperti apa yang diinginkan buat besutan bergaya klasik tersebut.
Misalnya, ketika melirik Black Japan! Tampilan sangar yang kental dengan nuansa hitam dan merah doft ini, seakan menampilkan kesan besutan bergaya hot rod. Namun, jika sobat melirik lingkar roda yang mengusung ban dan pelek tapak lebar, kesan bobber langsung menyeruak muncul. Ban aplikasi Dunlop 180/80-14.
Namun melihat bodi yang dimainkan, EM-Plus jadi teringat kesan tracker. Seolah, di Black Japan ini, usung berbagai genre modifikasi. Sebenarnya, gaya ini tak ubahnya ketika melihat VanVan Rockstar. Sebab, ban yang diusung sama dengan Black Japan. Hanya saja, bodi VanVan Rockstar aplikasi gaya trail supermoto.
Black Japan, juga bernuansa hot rod
Lain lagi melihat konsep Tracker dari VanVan biru. Pacuan yang mengusung kelir bermotif bendera finish di tangki orisinalnya itu, murni tampilkan genre tracker. Namun, untuk setang yang diaplikasi, bergaya baby ape hanger.
Mungkin, gaya VanVan ini bisa menjadi rujukan buat sobat di tanah air ketika ingin cuztomized pacuan bergaya tracker buat harian. Selain lebih simpel karena tetap pertahankan lingkar roda standar (18/ 14 inci), tak banyak part modif yang diaplikasi. Kecuali, knalpot bermotif silincer karbon. Sobat pilih mana? (www.motorplus-online.com)